Friday, March 1, 2013

Cerita 1:: Berniaga dari kecil

Gambar hiasan

Selepas SPM, sementara menunggu keputusan keluar saya ke Kuala Lumpur untuk bekerja sementara. Itulah juga dilakukan oleh ramai remaja seangkata dengan saya pada masa itu. Ramai yang berpersepsi, sudah habis sekolah perlu keluar dari rumah keluarga untuk mencari rezaki, jangan lagi menyusahkan keluarga. Begitu juga anggapan ibu bapa tahun Sembilan puluhan dulu, anak remaja ini perlukan keluar mencari pengalaman.

Saya bekerja di sebuah kilang Jepun di Shah Alam. Semasa bekerja saya berkenalan dengan ramai ramaja sama umur. Antaranya dua orang sahabat dari Kelantan yang saya sangat ingat kisah mereka juga memberi pengajaran bagi saya. Dua sahabat ini yang saya panggil wan dan rosman. Mereka datang dari kampung yang sama. Hasrat mereka di Kuala Lumpur pada masa itu adalah sama seperti saya. Saya ke kuala lumpur dibawa abang ipar saya tetapi wan dan rosman bekerja di sini melalui ejan pekerjaan. Masa itu memang ada ejan pekerjaan yang mencari pekerja dan dibawa ke Bandar dari kampung-kampung.

Saya masih ingat sekitar tahun 1993, gaji pokok yang kami terima adalah RM400 tetapi jika dicampur dengan kerja lebih masa mungkin boleh mencecah RM700 -  RM800. Mereka sungguh rapat sehinggakan kemana sahaja pergi mereka bersama.

Wan berlatarbelakangkan seorang budak kampung yang mahu mencari pekerjaan di kota. Dia adalah anak sulung dari Sembilan adik beradik yang masih kecil. Bapanya baru meninggal  pada masa itu akibat kemalangan di tempat kerja. Masih ingat saya kesedihan wan menceritakan kesusahan keluarga mereka. Rosman juga dari kampung yang sama, anak ke tiga dari empat beradik. Dua kakaknya yang telah berkhawin tinggal di Kuala Lumpur juga.

Kami bekerja siang dan malam dikilang untuk mendapatkan gaji lebih. Perbezaan kami adalah saya dan rosman bekerja hanya untuk diri sendiri tetapi wan bekerja untuk keluarga mereka. Setiap bulan wan akan menghantar semua gajinya kekampung untuk pembelanjaan keluarga mereka. Bulan ke tiga rosman sudah membeli motor tetapi wan masih menaiki bas kilang pergi kerja. Selang sebulan wan akan pulang ke kampung. pulang dari kampung tentu banyak kerepek dan hasil kampung dibawanya untuk dijual di kantin kilang. Dari pendapatan itu dia makan, bayar sewa rumah dan belanja. Malam pulang dari kerja dia akan membantu abang abu menjaga kedai burger hingga jam 12 malam. Kami tinggal di rumah flat dan kedai burger di sekitar taman kami tinggal 

Selang beberapa bulan saya berhenti kerja kerana menyambung pelajaran ke university. Mereka tidak mendapat mana-mana tawaran mungkin kerana mereka tidak memohonnya. Walaupun saya sudah ke university tetapi saya selalu ke rumah mereka untuk bertanya khabar. Rosman terus dengan kehidupan nya sudah bermotor dan mempunyai awek. Setiap bulan gajinya habis dibelanjakan kearah itu. Ada juga rosman memerli wan, “hidup muda hanya sekali janganlah terperap sahaja di rumah selepas kerja” wan hanya tersenyum.

Abang abu adalah seorang polis, dia ditukar bertugas di Johor. Dia menawarkan pondok dan kelengkapan kedai burger nya kepada wan. Wan sangat bersyukur tetapi wan tidak mempunyai modal dan duit untuk membayar harga gerai itu. Setelah perjanjian dibuat abang abu bersetuju untuk wan membayar seratus sebulan hingga selesai hutangnya.

Disitu bermulanya minat wan berniaga, siang hari disewakan kedai itu pada kak mala untuk menjual kuih dan nasi lemak. Petang diupahnya orang untuk menjual air tebu dan goring pisang. Masa berlalu 6 bulan selepas itu saya dengar wan sudah berhenti kerja kilang lamanya. Dia telah membeli van untuk berniaga dipasar-pasar malam.

Saya masih belajar pada masa itu, rosman masih bekerja tetapi wan sudah berniaga dengan pendapatan seharinya sudah sama gaji wan dan biasiswa saya sebulan..anda mahu tahu kisah selanjutnya dan siapa wan bila saya jumpa dia tahun ini. Sila like dan share untuk cerita selanjutnya.

No comments: