Monday, September 1, 2014

Kayuh

Benar



Ramai orang mengeluh dengan kegagalan semalam. Tetapi dengan meratap kegagalan semalam tidak membawa kita kemana-mana untuk sebuah kejayaan. 

Lebih ramai yang terbuai dengan kejayaan semalam mereka. Tetapi untuk lebih berjaya anda perlu melupakan kejayaan kecil semalam dan bekerja lebih kuat ke arah itu.

Perjalanan hidup kita seperti sedang mengayuh basikal. Jika tak mahu jatuh, kayuhlah walaupun perlahan.

Salam jumaat.

Motivasi ::



Jangan perlekehkan diri anda sendiri, belum cuba belum tahu. Keyakinan diri adalah azimat paling berkesan untuk anda maju kehadapan. 

Dari pengalaman saya, ramai yang mengalah sebelum berjuang, sabotaj diri sendiri, berfikiran akan gagal walaupun belum mencuba. 

Suara-suara negatif selalu mempengaruhi anda seperti : tentu tak boleh, nanti apa orang kata, tak kan dia nak aku dan banyak lagi. sudahlah berubah lah...

siapa nak berubah untuk maju boleh 'like' dan komen.

Merentasi sempadan




Semalam saya bersama dua sahabat saya saudara Toh dan saudara Cheng Po Cen. Toh sudah lama ikut saya, belajar ilmu bisnes. Saudara Cheng adalah sahabat saya dari kelantan dan penulis bersama buku terbaru saya. Beliau penulis terkenal, banyak projek baru bersama beliau.

Mereka yang berjaya adalah mereka yang suka mencuba dan suka meneroka. Memilih jalan yang sedia ada adalah menempuhi pengalaman yang sama setiap hari. Mencuba melalui jalan yang berbeza menghasilkan pengalaman yang berbeza.

Saya belajar dari siapa sahaja. Sahabat saya merentasi sempadan bangsa dan agama. Banyak pengalaman berbeza saya dapat dari mereka.

Nasihat dari Sabahat untuk sahabat


Saya berjumpa seorang sahabat saya berbangsa cina yang berniaga. Dia cakap dengan saya...

" bahar, ...lu tahu ke? . Mana ada benda ajaib dalam dunia. Nak kaya kena kerja kuat lah. 

Keluarga gua, buka kedai runcit. Buka kedai cermin mata. Buka jam 9 pagi tutup jam 10 malam. Tujuh hari kerja, jaga bisnes sendiri.

Kumpul duit sikit- sikit ada peluang mereka beli emas. Ada peluang besar mereka jual emas beli tanah.

Bila bisnes teruk....kami pergi bank re-loan tanah cairkan aset.

Mana ada orang kata kami bangsa cina ...senang berniaga. Mana kalau nak kaya kerja sampai jam 5 je....mana boleh"

Saya mendengar dengan teliti. Saya memang tahu hanya kerja keras sahaja anda akan berjaya menguasai. Bisnes dan kerja tak boleh main-main, kena bermati-matian untuk berjaya.

Dia cakap lagi...

" itu bukan lama, bila semua dah ok...anda boleh relax. You tak payah kerja....orang lain kerja ..beri duit untuk you"

" you faham ke bahar. "

Saya menganggukkan kepala..

<< Motivasi Pagi >>



Semalam dalam usrah bisnes saya nyatakan kepada rakan niaga saya. "Ilmu ini milik Allah, marilah berkongsi ilmunya." 

Usahlah sombong dengan ilmu yang sedikit. Ilmu ini bukan milik kita. Sebelum kita ni pandai sesuatu pun tentu ada yang lebih pandai dari kita yang mengajar kita. Manalah ada ilmu yang original betul-betul dari kita sendiri. Walau kita dah menulis berpuluh buku, membaca beratus kertas kerja atau berkebat degree.

Selalunya ilmu yang kita dapat pun dari tunjuk ajar orang lain atau pembacaan dari buku-buku lain. Kalau ada pun sedikit ilmu baru ianya ilham dari Allah. Segan saya bila ada yang mengaku dan bercakap " ini ilmu dari saya dan ilmu ini yang original dari saya.. yang lain semua meniru dari saya. "

Jadinya kita ni bukan lah hebat sangat. Ilmu yang kita ada ni apa lah sangat, itu pun mungkin satu bidang kecil. Setiap insan punya kelebihan masing-masing. Hormati antara satu sama lain. Janganlah bila kita jadi guru kononnya kita yang paling hebat. Lebih teruk melekehkah guru yang lain macam kita yang paling pandai.

Jadilah resam padi lebih tunduk lebih berisi.

Nasihat bisnes baru bangun



Jika anda baru teringin nak berniaga, bermulalah dengan kecil-kecilan. Belajarlah menjual dulu, sudah pandai nanti baru belajar berniaga. 

Jika anda baru nak berniaga, belajar cari duit, kawal duit keluar masuk. Jangan banyak ambil orang bekerja dan kawal kos operasi. 

Jika anda baru nak berniaga, buatlah apa yang ada ditangan. Usah di impikan yang terlalu tinggi. Pakai duit sendiri.

Jika anda baru nak berniaga, belajar kumpul duit. Nanti duit tu boleh buat modal kecil-kecil.

Jika anda baru berniaga, belajarlah untuk mengira. Kira untungnya dulu bukan besar bisnesnya.

Jika anda baru berniaga, rajinlah seperti semut. Jika kurang modal berkawanlah dengan singa.

Moga anda menjadi peniaga hebat

Cerita Abah Dan Mak

Abadikan nama ABAH sebahagian rangkaian bisnes saya 



<< Cerita Abah >>

Masa saya kecil, arwah abah selalu suruh saya cari duit sendiri kalau nak beli apa-apa. Saya kerja kat kebun tebu kawan dia, saya kerja angkat batu merah buat jalan kat kebun cina. saya akan jual keladi, ubi dan sayur yang abah petik dari hasil kebun akan saya jual keliling kampung. hasil jualan di bahagi dua dengan abah. Saya suka dapat barang yang saya mahu. Abah suruh saya usaha untuk dapat apa saya nak

Abah selalu nasihat saya, simpan duit..simpan duit..lama-lama jadi bukit. Dulu arwah abah bawa teksi. dia ada satu tabung duit kecil. dia akan masuk kan duit 20 sen dan sepuluh sen dalam tabung tu. dia kata " simpan duit tiap hari, walau sedikit duit tu berguna masa kita memerlukannya". Arwah abah suruh saya menyimpan, duit yang di simpan berguna bila kita memerlukan.

Bila saya mulakan bisnes pertama saya, saya buat perkara yang sama. Saya ingat lagi bila saya pecahkan tabung, saya dapat lebih 20 ribu setelah lebih setahun menabung. Antara bisnes pertama saya adalah cyber cafe. Semua duit kecil saya masuk dalam tabung tiap hari ikut petua abah.

<< Cerita Mak >>

Bila saya dah kerja, saya akan beri mak duit tiap bulan . mak tinggal dikampung dan jarang saya nampak mak guna duit. tapi setiap kali saya beri duit kat mak dia akan senyum dan ambil seperti puas pada hatinya.

Satu hari, saya pernah susah dalam bisnes. Susah dan susah betul, masa tu mak hulurkan duit kat saya " ini duit yang kau beri mak tiap bulan, mak tolong kumpulkan . Pakailah ni duit kau, berniagalah dan bangun semula ". Walaupuan saya tak nak duit tu tapi mak paksa saya ambil. mak suruh guna duit tu.

<< Pengajaran >>

Jika ada orang tua lagi, ikutlah cakap dan nasihat mereka. Apa yang mereka cakap itu keramat. Jika manpu berilah mereka duit jika sudah bekerja. walau sedikit ataupun banyak. Mereka bukan macam kita, mereka sangat teliti dalam hidup dan melihat masa depan. hidup kita berkat.