Monday, October 29, 2012

Bab 5: Berniaga sendiri atau bekerja mana lebih baik?

CEO D'impian Group


PROJEK MENULIS BUKU

Bab 5: Berniaga sendiri atau bekerja mana lebih baik?

Lepas habis belajar di universiti saya terus mendapat kerja.  Saya kerja ditempat saya praktikal masa belajar dalam bidang komputer. Masa itu walaupun masa kemelasetan ekonomi dan ramai tak dapat kerja, tetapi  berkerjaya.

Ibu saya suka saya bekerja, katanya kalau berkerja stabil ekonominya, terjamin masa depan dan balik ikut waktu. Mak selalu membandingkan saya dengan saudara saya yang bekerja kerajaan dan berpangkat. Di kampung kalau pilih menantu pun perlu ditanya kerja nya apa, jika sudah dapat bekerja dengan kerajaan atau pun swasta tentu cepat diterima.  

Saya punya sejarah manis dengan arwah ayah saya tentang motivasi berniaga. Dari kecil saya dibawa mengikut beliau berniaga kecil-kecilan. Saya akan diminta menjaja daun ubi dan keledek sekeliling kampung, saya suka kerja itu. Duitnya dibahagi dua sebagai upan, banyak saya jual dan saya akan menerima banyak upah.  Bila ada keramaian seperti ceramah agama atau sambutan perayaan abah akan berniaga kerepek. Perkara yang melucukan adalah mak selalu marah-marah sebab ayah akan jual murah. Abah cakap, jika berniaga kita dapat duit, jika sedekah kita dapat pahala. Kedua-duanya kita untung, perkataan ayah yang masih terngiang-ngiang ditelinga saya. bila saya disekolah menengah dan dewasa sedikit ayah buatkan kedai kecil depan rumah saya, jual cendol dan rojak petis untuk orang kampung, ayah masih bekerja dengan membawa kereta sewa.

Saya dibesarkan dalam dua keadaan persimpangan iaitu membesar dengan fahaman mak dimana bekerja dan berpangkat besar bila besar nanti dan pandangan sebaliknya dari ayah. Tetapi kedua mereka memegang prinsip yang sama dengan pendidikan sahaja boleh mengubah tamadun kita.  Ibu saya akan selalu berletir kepada saya, belajarlah bersungguh-sunguh supaya saya mudah mendapat kerja bila besar.
Ayah pula menasihat untuk saya belajar bersungguh-sungguh supaya besar nanti pandai berniaga dan punya syarikat sendiri, mereka berdua memang tidak sependapat tentang perkara ini. Ayah kata, jika berniaga kita akan mengurus masa sendiri, jika perniagaan maju kita boleh menjadi kaya dan banyak duit. Jika banyak duit kita boleh banyak membantu orang lain bekerja.

Sejak tingkatan 4 saya sudah bersekolah asrama penuh, dibesarkan melalui desplin. Tetapi sejarah lama menjadi kenangan bagi  saya, masa itu apa yang saya tahu adalah saya suka dan minat berniaga jauh sekali niatnya berniaga boleh membawa kekayaan.  Disekolah saya selalu di ingatkan untuk tidak lupa diri, jangan mencari kekayaan sebabnya duit akan membawa kita lupa diri. Digambarkan orang kaya nanti sombong, tak sembahyang, menipu melalui cerita-cerita yang dibawa, kita perlu bersederhana. Tetapi membuatkan saya termenung, adakah orang miskin semua nya rajin sembahyang, rasanya ada juga si miskin sombong .
Menjadi seorang remaja dengan asakan minda dimana saya perlu berjaya dikelilingi dengan nasihat adalah suatu perkara yang bukan mudah. Memilih untuk jadi apa bila besar menyebabkan saya keliru dengan erti kejayaan. Kejayaan pada masa itu adalah mengejar 8 A dalam SPM dan belajar ke luar negara. Saya perlu taat, patuh dengan pattern yang dibuat untuk saya.

Pandangan saya matapelajaran kemahiran hidup satu ketika dulu perlu diteruskan untuk mengasah anak-anak dengan keadaan dan kerja dan kehidupan sebenar. Perkara tambahan yang perlu diajar adalah pengurusan kewangan dan bagaimana menjana duit.  Ianya hanya diajar dengan tidak formal dirumah menyebabkan banyak remaja akan terperangkap dengan masalah hutang dari awal termasuk saya ketika itu.  
Saya punya saudara yang sangat dihormati oleh ibu dan ayah saya,  dia akan djadikan contoh ibu saya setiap kali bercerita tentang masa depan. Masa saya kecil, pak cik saya akan bercerita dengan gembira gred gaji, manfaat perubatan kerja kerajaan, kemudahan cuti , bonos dan lain-lain. Tetapi diakhirnya saya melihat beliau hanya punya sebuah rumah banglo dan sebiji kereta yang masih ada hutangnya bila dia pancen.
Saya membesar dari zaman kanak-kanak ke zaman belajar di universiti. Saya telah punya syarikat sendiri seawal saya tahun kedua di universiti. saya mempunyai kedai komputer, saya punya kereta sewa, saya berniaga printing dan banyak lagi semata-mata untuk menyara yuran pengajian saya dan pembelanjaan mak di kampong dengan ayah sudah pergi buat selamanya, membuatkan saya cepat matang.

 Habis belajar di universiti, saya bekerja. Sambil bekerja saya juga meneruskan minat saya berniaga. Walaupun tidak mengganggu waktu kerja saya, tetapi saya dipandang serong oleh semua pihak. Saya pasti ianya juga berlaku hingga sekarang dengan anda.

Pandangan serong dari keluarga, saya sudah mendapat ijazah dan apa perlunya saya berniaga sendiri. Semua ketakutan diberi kepada saya sebagai contoh penat, nanti rugi, dan lebih baik saya menumpukan dengan kerja dan fokus dengan naik pangkat.

Pandangan serong dari masyarakat, jika berniaga ni macam tak stabil le. Kalau ditanya dikampung. “baha kerja apa sekarang?”. Saya berniaga mak cik. Terus berubah mukanya berkerut 1001 persoalan, biarlah jadi kerani pun lepasan ijazah dan bergaji kecil itu lebih stabil dari orang berniaga, itu pandangan mereka. Pandangan serong dari kawan, enjoy le nak buat apa kerja sampai 7 hari seminggu jom le tengok wayang , hari minggu jalan dengan mak wa.

Pandangan serong dari majikan, walaupun pristasi anda sudah sama dengan eksekutif lain dan waktu kerja anda sama dengan yang lain tetapi perasaan sangsi dari pengurusan tetap ada. Menjadi satu dosa jika anda bekerja dan mempunyai bisnes sendiri di luar. 

Walaupun saya bekerja masa itu tetapi saya mempanyai syarikat sendiri juga pekerja sendiri. Balik kerja dari jam 6 petang hingga waktu malam, saya akan menghabiskan masa saya bersama pekerja saya mengaturkan itu dan ini. Jika di bulan ramadhan saya akan menjual kuah raya, itu memang kesukaan saya. 15 tahun lepas, saya  menjual kuih raya dengan hasil jualan 15 ribu sehari dengan pendapatan yang lumaian. Saya akan ceritakan dalam bab “kerja sebulan makan setahun”.

Ramai orang memilih untuk bekerja dari berniaga. Mereka melihat bekerja ini stabil dan mempunyai gaji tetap. Setiap bulan ada gajinya, kurang resikonya.Saya kurang setuju, saya ada pengalaman yang banyak dalam perkara ini. Bukan syarikat yang kecil sahaja yang tidak kukuh malahan syarikat yang besar seperti bank juga mengurangkan pekerjanya dalam kegawatan ekonomi, mereka tidak sepenuhnya stabil. Ramai kawan-kawan saya bergaji berbelas ribu keatas, berpangkat, terpaksa keluar dari kilang atau bank atau tempat mereka bekerja disebabkan kilang tersebut nak tutup pada tahun 1998 dulu. Mereka sudah bertahun-tahun kerja di indastri itu dan sukar untuk mendapat pekerjaan lain diluar.

Perkara yang menarik minat mereka bekerja adalah kelebihan orang yang bekerja ini adalah mudah untuk mendapat pinjaman dari bank untuk membeli kereta, rumah atau pinjaman pribadi. Walaubagaimanapun mereka masuk perangkap hutang. Selain dari itu mereka memilih bekerja disebabkan kemudahan perubatan yang ditawarkan .  mereka juga ada bonus setiap tahun. Jika bekerja dengan kuat dan akhirnya mereka akan berpangkat dan dihormati orang. Masyarakat kita menghormati  mereka yang berpangkat semasa bekerja.  

Bersambung.....maaf dengan beberapa kesalahan ejaan dan tatabahasa tak sempat edit.  

2 comments:

syed said...

salam tuan baha,

saya nak minta pendapat tuan ni..saya dalam dilema sebenarnya untuk membuat pilihan samada makan gaji balik atau terus berniaga..

Situasi saya sekarang mi masih berniaga di pasar malam, tapi mengalami masalah kemorosotan modal pusingan. Baru-baru ni dapat tawaran kerja dgn kerajaan, rasa hati terdetik untuk terima saja jawatan tu dengan harapan sepruh daripada duit gaji tu nanti saya boleh gunakan untuk topup sebagai modal pusingan bisnes saya tu..

Jadi saya tiada pilihan lain. Kalau saya tak terima kerja tu, saya mungkin kena pinjam lagi dengan adik beradik untuk buat modal.

jadi pada pendapat tuan, yang mana lebih baik untuk saya?

mazlina ali said...

Assalamualaikum...tuan. saya inginkan pendapat tuan. Saya bekerja. Tetapi ingin meneruskan bidang perniagaan ibu dlm bidang makanan catering dan bisnes kecil kecilan. Sy suarakan kpd kluarga...mereka memahami. Tetapi majikan dan rakan2 tidak yakin dgn cadangan saya. Mereka risau jika saya gagal. Bgmana dgn kluarga..anak anak....kos sara hidup pendidikan dan perubatan tinggi sekarang. Tapi sy ingin beralih angin. Apa pendapat tuan. Tkasih