Friday, October 9, 2015

Belajar dari kesalahan.

Anak saya pernah mendapat nombor terakhir dalam kelasnya. Dia sangat takut berjumpa saya utk memberitahu yang dia mendapat nombor terakhir.

Dia dimarah oleh gurunya disekolah.
Dia diperli oleh rakan
Dia sedar dengan kegagalannya.

Saya duduk bersama dia. Saya sebutkan kegagalan adalah permulaan sebuah kejayaan.

Saya tahu anak saya jatuh. Saya biarkan dia jatuh dan dia bangun semula. Saya tidak marah kerana ada perlumbaan seterusnya.

Siapa yang tahu betapa peritnya jatuh dia akan menikmati betapa seronoknya sebuah kemenangan.

Dia di kelas yang pertama. Ini hanya pusingan yang pertama. Saya berikan semangat dan memperbetulkan teknik pembelajarannya.

Akhirnya, dia mendapat tempat yang pertama dalam kelasnya. Setelah mencuba beberapa kali.

Kini dia sentiasa menjaga kemenangannya kerana dia tahu betapa sakitnya jatuh.

Sistem kita selalunya salah. Kita akan menghukum kepada mereka yang gagal. Kita akan tidak memberi peluang kepada mereka yang gagal. Maka ramailah yang terkapai-kapai sendiri. Seolah-olah orang gagal akan gagal selamanya.

Dalam bisnes pun sama. Mereka yang ketawa bila saya jatuh dalam bisnes adalah mereka yang tak pernah berniaga. Mereka yang mengutuk dan menghina.

Mengapa kita tidak tanya kepada mereka yang gagal mencuba. Kita melihat dengan kehinaan mereka yang mencuba tetapi gagal.

Menyebabkan kita tidak akan menang. Rakyat kita tidak akan menang kerana takutkan kekalahan dan kegagalan. Mereka takut diketawakan.

Bagaimana bangsa ku nak maju.

1 comment:

BERITA HARIAN said...

Artikel yang sangat Bagus dan Bermanfaat.. Update terus dan sukses selalu ya Gan

Aku Poker
Aku Poker Online
Bandar Domino Online
Judi Poker
Judi Poker Android
PokerTerbaik

Sumber : akupoker.com